Uncategorized

Iowa Court Mengatakan Tidak Ada Kemudahan Preskriptif untuk Gravel Farm Road

Pada tanggal 3 Juli 2019, Pengadilan Banding Iowa mengeluarkan putusan tentang penciptaan easement atas batas jalan kerikil. Pengadilan menemukan bahwa karena pemilik properti tidak memiliki pemberitahuan klaim keenakan, tidak ada keenakan dibuat.

Latar Belakang

Salah satu penggugat, JAR Farms, memiliki dua bidang tanah. Parcel pertama, Parcel Utara, terdiri dari 40 hektar sedangkan parcel kedua, South Parcel, terdiri dari 300 hektar. Paket Utara berbatasan dengan jalan raya. Satu-satunya cara untuk mengakses Parcel Selatan dari jalan raya adalah dengan menggunakan jalan kerikil yang membentang antara Parcel Utara di sisi barat dan dua properti di sisi timur. Terdakwa memiliki empat hektar tanah di sebelah timur Parcel Utara. Penggugat tambahan memiliki tanah di antara terdakwa dan Paket Selatan.

Ketika pemilik JAR Farms membeli Paket Selatan pada tahun 1981, akta tersebut termasuk keenakan 30 kaki untuk mengakses jalan raya. Jalur kerikil ini telah digunakan untuk memungkinkan masuknya dan keluar bahkan sebelum penggugat saat membeli tanah. Pemiliknya membeli Parcel Utara pada tahun 1997. Pemiliknya menggunakan jalan kerikil untuk menggerakkan peralatan pertanian ke ladangnya.

Terdakwa membeli empat acre di timur Parcel Utara pada tahun 2015. Pada tahun 2016, terdakwa mulai membangun pagar rantai di sepanjang garis batas dengan Parcel Utara. Bagian dari jalan kerikil berada di tanah terdakwa. Beberapa tiang listrik berjalan melalui pusat keenakan. Karena pagar baru terdakwa dan tiang listrik, penggugat tidak dapat lagi mengakses Parcel Selatan dengan mesin pertanian besar.

JAR Farms meminta perintah untuk menghentikan terdakwa dari menyelesaikan konstruksi di pagar. JAR Farms mengklaim berhak untuk mengakses batas kerikil melalui kenikmatan preskriptif atau batas dengan persetujuan. Menyusul pemberian perintah tersebut, pengadilan distrik mengadakan uji coba bangku dan menemukan bahwa pertanian tersebut berhak atas keenakan preskriptif atas tepi jalan kerikil. Terdakwa mengajukan banding.

Kenikmatan Preskriptif

Kegemaran preskriptif dibuat ketika seseorang menggunakan tanah orang lain secara terbuka, terkenal, terus menerus, dan bermusuhan dengan itikad baik selama setidaknya 10 tahun. Selain itu, pemilik harus memiliki "pemberitahuan tegas" atas klaim di tanah mereka. Dalam kasus ini, masalahnya adalah apakah terdakwa memiliki pemberitahuan tentang penggunaan JAR Farm yang merugikan dari batas jalan kerikil.

Untuk berhasil dengan klaim keenakan preskriptif, pemrakarsa harus mengklaim keenakan sebagai masalah hak. JAR Farms menggunakan tanah milik terdakwa selama bertahun-tahun untuk melakukan perjalanan ke dan dari Paket Selatan. Pemilik sebelumnya di depan terdakwa bersaksi bahwa dia tahu orang menggunakan jalan kerikil tetapi tidak pernah berbicara dengan mereka. Pengadilan memutuskan bahwa ini adalah bukti yang tidak cukup untuk menunjukkan ada pemberitahuan tegas tentang klaim hak atas batas jalan kerikil. Pengadilan menemukan bahwa pemilik sebelumnya mungkin berasumsi bahwa JAR Farms menggunakan jalur itu karena pemilik sebelumnya mengizinkannya untuk menggunakannya, bukan karena ia mengira ia memilikinya.

Pengadilan menemukan bukti bahwa JAR Farms secara berkala meletakkan batu di sepanjang jalan. Namun ini juga tidak cukup untuk menempatkan pemilik atau jalur sebelumnya pada pemberitahuan keenakan. Penggunaan tanah tidak cukup untuk menempatkan pemilik tanah pada pemberitahuan klaim hak.

Pengadilan Banding membalikkan putusan pengadilan distrik dan ditemukan karena pemiliknya belum menerima pemberitahuan tentang keenakan, klaim untuk keenakan preskriptif gagal. Pengadilan tidak menjawab pertanyaan tentang batas berdasarkan persetujuan.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close